EDITORIAL///

BUSI MOTOR INJEKSI BISA DIPAKAI UNTUK MESIN MOTOR KARBURATOR, NAMUN TIDAK SEBALIKNYA, BUSI MOTOR KARBURATOR TIDAK BOLEH DIPAKAI DI MESIN MOTOR INJEKSI.

Jakarta, Autos.id  –   Seringkali pengguna sepeda motor salah kaprah dengan penggunaan busi untuk kendaraan karburator dan injeksi. Meski kita paham, busi punya peran penting yang berfungsi sebagai pemantik bunga api dalam ruang bakar mesin. Tujuannya untuk membakar campuran udara dan bahan bakar agar piston bisa bergerak sesuai dengan perintah ledakan bahan bakar setelah terkena bunga api tadi.

Dengan peran penting itu, busi layak mendapat perhatian ekstra.

Jika tak dirawat secara berkala, busi yang sudah aus akan memengaruhi performa/kinerja mesin. Nantinya, busi tidak mampu lagi memantikan api dengan sempurna. Tapi tahukah Anda busi untuk motor injeksi dan karburator berbeda?

“Busi mesin injeksi dan karburator secara dasar sudah dibedakan oleh produsen busi. Perbedaan tersebut terletak pada resistornya. Jika busi masih dalam kondisi baik, artinya masalah di ruang bakar bisa diminimalkan. Membiarkan kondisi busi yang sudah tak sempurna memantikkan bunga api bisa menimbulkan masalah dalam jangka panjang. Terutama yang berhubungan dengan piston dan blok silinder,” kata Technical Support NGK Busi Indonesia, Diko Oktaviano, kepada Medcom.id, beberapa waktu lalu.

Diko menjelaskan, saat ini perbedaan busi harian antara karburator dengan Injeksi hanya ada di varian busi standar jenis nickel alloy yang memiliki resistor, cara yang paling mudah adalah bisa dengan melihat fisik pada bagian insulator dengan adanya kode R yang artinya busi memiliki resistor di bagian intinya.

Namun, lanjutnya, tidak semua busi memiliki kode R di bagian insulatornya, maka yang paling mudah di cek adalah part number businya. Bila disebutkan kode R pada susunan part number maka busi itu punya resistor, contoh busi yang memiliki resistor adalah CR7HSA, CPR9EA-9, CR8EIX, LKAR6AGP, LKR6AIX dan lain-lain. “Sedangkan busi yang tidak memiliki resistor di part number tidak disebutkan kode R contoh : C7HSA, D8EA, C6HSA, BPM6A, BP7HSA, dan lain lain,” tukasnya.

Menurut Diko, penggunaan dua jenis busi ini harus diwaspadai, busi untuk motor injeksi dipasang di motor yang masih pakai karburator tidak ada masalah. “Tapi kalau busi untuk motor karburator tidak boleh dipasang di motor injeksi. Karena efenya bisa menggangu ECU maupun sensor lain, bahkan mesin bisa brebet dan mati,” tegasnya.

Busi Iridium (injeksi) dan busi karburator (nickel alloy)

Kenapa harus ada resistor di busi?, tambah Diko, semua ini mengacu kepada aturan global ISO otomotif yang mengatur tentang gangguan elektromagnet dalam perangkat listrik dan elektronik nama aturannya adalah CISPR. Dalam aturan ini bahwa regulasi untuk melindungi kendaraan dari gangguan noise dalam batas range frekuensi yang udah ditetapkan.

Sementara itu, Diko menyarankan agar melakukan penggantian busi secara rutin dengan melihat panduan buku manual service, ataupun petunjuk rekomendasi dari NGK. “NGK merekomendasikan pemakaian harian dengan busi standar (Nickel Alloy) ada di angka 6.000 km (Motor) sedangkan 20.000 (Mobil). Tentunya hal ini bisa saja berbeda dengan panduan yang diberikan masing-masing merek kendaraan, bisa lebih cepat bisa juga lebih lambat. Sebab penentuan angka ini NGK dengan banyak merek kendaraan berbeda konsep pengujian,” jelasnya.

Salah Pasang Busi Resiko Menghadang

Diko juga menyampaikan bila busi pada kendaraan bermotor memiliki peran yang sangat penting karena berfungsi untuk menciptakan percikan listrik yang akan memicu efek ledakan dari campuran udara dan bahan bakar di dalam ruang bakar. Oleh karena itu, proses pemasangan busi yang benar wajib dipenuhi agar busi dapat menjalankan fungsinya dengan baik dan optimal.

“Yang pertama harus di perhatikan adalah tingkat kekencangan, karena pemasangan busi dengan nilai torsi yang tidak tepat (terlalu kencang atau terlalu kendor) dapat berakibat sangat fatal pada busi,” pungkasnya.

Tingkat Kekencangan

Sebagai contoh, apabila memasang busi terlalu kencang dapat mengakibatkan ulir busi rusak yang tentunya akan mengakibatkan busi nantinya akan sulit untuk dilepas kembali. Bagian center electrode hingga terminal nut pun tidak luput dari resiko kerusakan apabila kita tidak memasang busi dengan tingkat kekencangan yang tepat sehingga akan mempengaruhi fungsi busi hingga performa mesin kendaraan.

Rekomendasi tingkat torsi kekencangan pemasangan busi ditentukan oleh 3 hal, yaitu:

  • Tipe busi yang menggunakan gasket atau tanpa gasket
  • Ukuran diameter ulir busi
  • Tipe kepala silinder mesin yang menggunakan cast iron atau aluminium

Sumber : https://www.autos.id/aksesoris/perhatikan-fungsi-busi-injeksi-dan-karburator-apa-bedanya/

 

Jl. Raya Jakarta - Bogor Km 26,6 Jakarta 13740
INDONESIA
+62 21 8710974
marketing@ngkbusi.com

JOIN OUR SOCIAL MEDIA CONVERSATION///

Copyright © 2021 PT. NGK Busi Indonesia. All rights reserved.