EDITORIAL///

Otosia.com, Jakarta Penerapan standar mutu gas buang Euro IV sudah berlaku di Indonesia. Oktober 2018, regulasi berlaku untuk kendaraan berbahan bakar bensin. Kemudian berlanjut mesin diesel tanggal 12 April 2022 lalu.

Euro 4 sendiri merupakan standar emisi gas buang kendaraan bermotor baik roda dua, empat atau lebih.

Dalam regulasi ini mengatur kadar emisi yang dikeluarkan oleh kendaraan agar lebih ramah lingkungan dan di bawah batas maksimum zat atau bahan pencemar seperti diatur dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor P.20/MENLHK/SETJEN/KUM.1/3/2017 Tentang Baku Mutu Gas Buang Kendaraan Bermotor Tipe Baru Kategori M, Kategori N dan Kategori O. 

Penyesuaian Part Kendaraan

Untuk menyesuaikan dengan standar Euro 4, setiap kendaraan tentu harus ikut berdaptasi. Salah satunya ialah meminum bensin yang dirokmendasikan. Contohnya, bensin yang dipakai harus minimal memiliki RON (Research Octane Number) 90 yang tidak mengandung timbal (Pb) dengan kandungan sulfur 50 ppm.

Selain itu, part kendaraan pun juga harus mengalami penyesuaian untuk menyempurnakan pembakaran, salah satunya busi.

Menurut Diko Oktaviano Technical Support PT NGK Busi Indonesia, menuntut clean combustion dan membutuhkan material berkualitas tinggi sebagai pendukungnya.

Ia menyebut, jajaran produk yang memenuhi standar itu ialah busi dengan material logam mulia.

"Euro 4 udah nuntut clean combustion, dari jajaran busi yang bisa memenuhi itu ya precious metal atau logam mulia," tutur Diko.

Busi yang dimaksud Diko sendiri seperti produk NGK G-Power dengan bahan Platinum, NGK Iridium IX yang memakai material Iridium dan Laser Iridium. Artinya, hanya nickel alloy saja yang kurang pas untuk standar Euro 4.

Sudah Dipakai Kendaraan Terbaru

Dalam penjelasan terpisah, Diko juga menyebut bahwa busi iridium kini banyak dipakai oleh mobil-mobil keluaran terbaru. Menurutnya, ini merupakan langkah dari Agen Pemegang Merek (APM) untuk menyesuaikan regulasi Euro 4.

Ia mencontohkan, mobil-mobil Eropa yang memiliki standar Euro tinggi sudah tidak lagi memakai busi nikel.

"Di Eropa busi nikel sudah hampir tidak dipakai lagi, rata-rata mereka sudah pakai platinum atau iridium karena mengejar target efisiensi, rendah emisi dan yang pasti akselerasi," terangnya, dikutip dari Liputan6.com, Jumat (2/9/2022).

 

Sumber : https://www.otosia.com/berita/read/5058964/sudah-musimnya-euro-4-busi-apa-yang-cocok-untuk-kendaraan

NEXT STORIES///

Jl. Raya Jakarta - Bogor Km 26,6 Jakarta 13740
INDONESIA
+62 21 8710974
marketing@ngkbusi.com

JOIN OUR SOCIAL MEDIA CONVERSATION///

Copyright © 2022 PT. NGK Busi Indonesia. All rights reserved.